Recent Posts

Saturday, 4 November 2017

[Day 3][Materi 1] Bunda Sayang : Komunikasi Produktif

Weekend ini jadwalnya nyetor cucu ke mertua  πŸ˜„.

Hari sebelumnya sudah disounding ke anak2.
"Sabtu Kita ke Nganjuk"
"Kakak Khanza kakak Zalfa bajunya mau diberesin sendiri atau mama yang beresin?"
Keduanya milih mau beresin sendiri. 
"Oke, bawa dua baju aja ya kak" kata saya.

Nyatanya beberapa saat sebelum berangkat belum juga dipacking, meski beberapa kali diingatkan sama emaknya. 

Namanya emak2, mau pergi kemana, langsung di pikiran muncul daftar apa2 saja yang harus diselesaikan sebelum mudik agar pas datang lagi semua sudah beres, macam cuci baju seragam, nyetrika(in) seragam, lipat2 (tumpukan) baju, dll.

Namun lagi2 nyatanya baru 1-2 hal dari daftar yang sempat dikerjakan karena #babykoala seharian nempeel kayak perangko

Hingga menjelang waktu mandiin #babykoala, saya menemukan shampoo anak2 yang baru dibeli sisa 1/4 botol, lainnya dituang di bak mandi adiknya πŸ˜‘.

Gemeesss, pengen marah rasanya, dalam benak sudah mau keluar nih kata-kata

"Kakaaak..shamponya koq dibuat mainan siih, Kan baru beli, sayang dong. Mana baju belum dipacking, mama juga belum beresin yang lain, ini malah kalian ngabisin shampoo. Astaghfirullah naaaak"

Tapi  dari kamar mandi menuju kamar, saya keingat pernah ngajak anak2 main bikin busa pakai  shampoo dan kaos kaki. Sigh. Anak memang peniru ulung, ya. Akhirnya saya tarik nafas panjang, istighfar beberapa kali, dan menyusul mereka ke kamar.

"Seronook tadi mandinya?" tanya saya ala2 kak Ros (mencoba) santai sambil senyum.
"Seronook" jawab keduanya
"Eh tadi mama liat air di bak mandinya dek Kenzie banyak busanya, abis diapain emangnya?"

Langsung deh keduanya pasang muka ke-gap. dan lempar2an tanggung jawab mengingat biasanya emaknya ini bakal ngomel.

"Zalfaaa maa yang nyuruh2 aku main shampo" si kakak besar langsung membela diri. 
"Ndaaakk. Aak tuuh yang curuh2 japaa" adeknya udah ngerti dan gak mau dijadiin kambing hitam. πŸ˜—

Saya nyengir. 
"Seneng main shampo gitu?" 
Mereka  ngangguk2 semangat. 

"Kakak Khanza sama Zalfa boleh koq main shampo gitu tapi bilang mama dulu lain kali, biar mama yang tuangin shamponya secukupnya, oke?..
Kalau kebanyakan...Nanti shampoannya pakai apa dong"

"Yuk, abis ganti baju, baju2 yang mau dibawa disiapin ya. Bentar lagi kita berangkat nih"
"Siyaap mama"

Fiuuh...ternyata memang (bagi saya) godaan paling besar memang menahan emosi di kala ada hal berantakan yang terjadi di waktu mendesak. Ditambah rentetan daftar panjang yang belum terselesaikan membuat saya panik dan malah tertekan sendiri. 

Hayuuk kita mudiik lha... *Dadah sama (tumpukan) baju dan kamar berantakan yang belum terjamah.


                      
                            Tabel KomProd Zalfa

Tabel KomProd Khanza

0 comments:

Post a comment