Recent Posts

Thursday, 26 December 2013

Nongol sebentar

Masa-masa development bikin gak sempat update blog, paling cuma bisa blogwalking. Plus entah kenapa kompie saya di kantor gak bisa buka blogger jadi gak bisa posting komen di blogspot termasuk reply komen. Ihiks. Ini baru bisa posting setelah benerin modem yang error *tutup muka. Akhir tahun libur panjang. Gak ada rencana kemana-mana...karenaa... orangtua yang akan kesini. Wuhuuuu... ^^/


Full team pulak, plus si kakak pertama beserta istri. Ditambah kakak kedua yang pasti akan datang. Plus sepupu yang ngumpul nyamperin ayah. Kekekek..pindang jejer deh ntar klo lagi pada dateng ke rumah. Secara kamar cuma 2 :p. Moga nanti bisa punya rumah yang kamarnya banyak biar nyaman kalau ada tamu dateng :D. *trus klo gak ada tamu kesepian dan males beresinnya. Kekekek.

Jumat minggu lalu Khanza terima raport. Lucu ya.. anak PAUD ada raport segala. Cuma laporan sih, banyakan lisan. Intinya alhamdulillah Khanza bisa beradaptasi, mau berbagi sama temannya :D. Eh tapi kemaren ada temen yang bahas masa di toko buku ada buku sukses menempuh ujian TK. Boookk... TK wae koq enek ujian barang to piyee ikii... -___-". Jaman dulu, TK mah cuma main2 doang.

Apa kabar si unyil? Khanza udah banyaaak sekaliiih omongannya. Udah kayak ngomong sama anak gede iih. Kalau tidur makin malam. Biasanya jam 7 udah bisa digeret ke tempat tidur, sekarang jam 9 baru merem. Itupun pake drama monolog segala. Mama papanya pura2 udah merem, Khanzanya tetep ajaaa ngoceh.

*papa merem jadi Khanza ketok2 guling papa kayak itu pintu
"tok..tok..tok...acalamuayaikumm..capa ya? ini anja,.. hoo anja mo ngapain? mo beyi cucu, cama kopi papa, teyus numnya mama.. eia eskimnya juga. ini duwitnya tante. Iya ndak ucah pake pyastik ya. Ini kembayinya tante. Dadaahh..makaciih tante"
kekek..pura2 belanja di indomar*t ini ceritnya.

Mama melek bentar
"Dek, lomba diem2an yuk. Siapa coba yang bisa diem paling lama"
"Boyeeh
"
*mama udah diem sambil pura2 merem
"Catuu...duwaaa...tigaaa... mulaai ya mama..."
*sedetik kemudian
"Hoyeee...anja menang.. ye yeyeyey... menaang behacil behacil behacil" #ala dora
*mamanya ngakak sambil nutupin muka pake bantal.

Apakah abis itu si anak kecilnya tidur? hoo..tentuuh tidak. Karena masih ada ritual nyoba-minta-sesuatu-biar-mama-bangun yang dijawab mama sambil merem.
"Mama...anja mo num cucu geyas"
"Abis susunya"
"Cucu kotak"
"Katanya buat sekolah. besok aja ya"
"Cucu kedeyee"
"Udah diminum papa"
"Num aiiyy.. anja auus niih"
"Itu dimeja, ambil sendiri
" *meja deket tempat tidur
"Ndak mo num, Anja mo pipiiiss mamaaa"
ahahahah... anak keciil..adaaa aja idenya..
bangun deh nganterin dia ke kamar mandi? pipis beneran? 
Gak jadi aja doong pipisnya. Nyahahahha. *gigit Khanza.

Eniwe...selamaat berlibuur semuaaaa ^^, eh si papa gak libur ding yang libur panjang malah si bibi. Hampir dua minggu pulak. Hihihihi
Read More..

Monday, 2 December 2013

Petualangan Weekend Khanza

Biasanya kalau Sabtu keluar Cikarang, Minggunya pasti istirahat di rumah. Weekend kemaren Sabtu-Minggu keluar ke Jakarta. Senin badan langsung rontok. Padahal dulu gak gini2 amat deh klo jalan-jalan Sabtu-Minggu.

Sabtu atas request bapak ibu kita berkunjung ke Masjid Kubah Emas setelah sebelumnya menengok saudara ibu yang sakit di RS.Fatmawati. Masjid Kubah Emas masih sama seperti 3,5 tahun lalu saat saya dan si mas kesana waktu jaman pacaran. Kalau dulu kami naik angkot, jadi gak kena charge apa ya.. yang jelas kemaren pas naik mobil, satu mobil kena biaya masuk IDR 10K, biaya parkir IDR 2K, dan pas keluar ditarik biaya 'seikhlas'nya. Dan ada orang yang menawarkan jasa foto  langsung jadi persis di tempat wisata biasanya.

Yang saya bingung, kalau orang mau shalat bawa mobil ditarik 10rb juga kah? Diluar parkir? Berasa ke tempat wisata beneran deh bukan masjid. Mungkin dibuat biaya perawatan kali ya.. hmm..
Khanza dan mainan baru yang kurang dari sejam sudah rusak


Minggu kita nganterin bapak ibu ke stasiun, niat awal cuma si mas aja yang nganterin. Pas detik-detik terakhir, saya minta ikut sambil ngajak Khanza. Mikir kalau dia pasti senang diajak jalan-jalan naik angkot, bus dan busway.

Beberapa jam kemudian, saya menyesali keputusan impulsif itu. Hiks.

Khanza alhamdulillah bukan tipe anak yang rewel, cuma karna nunggu busway lama nian, dia sampe tidur... dan mama papanya ini lha yang gantian gendong anak kecil 15kg yang sedang tidur dari satu halte busway ke halte busway lain. Encok kambuuh dah. Pas turun dari busway baru deh bangun. Huahahah.. anakku reekkk. *busway ini normalnya berapa jam sekali sih datangnya? Kemaren sampe ada 1,5 jam lhoo  nunggu di satu halte doang T_T

Sampe rumah semangat sekali dia cerita ke bibi abis naik bus dan angkot plus ketiduran pas naik 'kereta panjang' (aka busway). Mama papanya cuma bisa nyengir sambil gloyoran di kasur. Anak kecil ya...hal-hal baru selalu bikin mereka semangat.

Sekilas CasCisCus Khanza
--------------------------

Koq pak, sih?

*mama lagi ngobrol sama mbah kung sama mbah uti
"Jadi..ntar bapak sama ibu naik .. bla bla bla"
trus si anak kecil yang lagi main langsung berdiri dan nyeletuk
"Koq mama manggilnya pak, ciih? itu tan mbah tuuun"
*emaknya nyengir.

Siapa kentut?

*lagi kruntelan di kamar bertiga
DUUTTT
"Heee...papa kentuut yaa" *istri langsung nuduh suami
"Enggakk ahh... mama kali"
anak kecil nyeletuk
"Anja mama yang tentuuut"
*mama masih gak percaya, soalnya si anak sering ngaku2 dan suara kentut tadi kenceng banget
"Enggak mungkin ah, kenceng banget tadi suaranya"
"Iya mamaa...anjaaa tentuttt"
DUUUUTTT
"Huaaaaa ...iyaa bener anak kecil yang kentuuuttt"
mama papa bubar grak dari kamar

Sudah bulan Desember yaaa... waaa waaa....
*lirik wishlist 2013...
apa saja yang sudah bisa dicentang dari harapan diawal 2013?
Read More..

Friday, 29 November 2013

Life's Lately

Kejadian-kejadian belakangan yang sayang klo gak ditulis

1. Kerjaan lagi agak hectic disini karna mulai masuk masa development. Dan saya merasakan lagi pulang malam. Kalau dulu masih bayi, sekalinya saya pulang malam..Khanza langsung lebih nemplok ke bibi sekarang kalau saya pulang malam, besoknya pasti ditempelin sama Khanza sambil bilang
"Mama keja? ndak ucaaah kejaaaa"
Ahhh...senang sekaligus sediih kalau gini.

2. Bos yang sudah 5 tahun disini, kembali ke negeri asalnya... Bos ini seingat dan setahu saya adalah bos expat pertama yang menaungi bagian kami. Sebelumnya dipegang oleh orang lokal. Dia ini orangnya kalem yang kalau marah suaranya kenceng kemana-mana. Dan kalau papasan di tea room, selalu menanyakan hal yang sama for the past 2 years.
"Anak siapa yang menjaga?" :D
Setiap meeting selalu menyempatkan bertanya
"Minggu kemaren melakukan apa?"
dan entah bagaimana caranya, dia selalu tahu orang-orang yang lagi pedekate di kantor. Oh yeahh..bagian kami terkenal sekali akan cinloknya =)). Sudah banyak pasangan yang dihasilkan beberapa tahun ini. Huhehehhe.

Penggantinya? Kalau bos lama orangnya kalem, bos baru ini jahiil sekali. Suka bercanda.
Kemaren pas farewell bos lama, bos baru ini dengan tampang kocaknya bilang
"Yaa...kalian harus menangis ya.. menangis..pasang tampang sedih. Okay?"
Pas si bos lama ngasih pesan2, si bos baru ini dengan kocaknya ngluarin suara kayak orang nangis
"Huhuhuhuhu.....saya sediiih sekaliii"
=))
Dan ketika si bos lama menyuruh kami diam ditempat dan dia menyampiri kami satu demi satu buat disalami, si bos baru berkomentar
"Ahhh...nanti kalau saya keluar, no shake hand.. okay? old style. Hug me instead, okay?...young style"
Hilang sudah suasana sedihnya :p.
Semogaaaa seiring waktu berlalu dia tidak keluar taringnya. Wkwkwk.

3. Mertua datang berkunjuung..horee...Khanza senaaang sekalii.. Beberapa kali bilang
"Anja kangeen mbah utii cama mbah tuung, mamaaa"
Jadi didatangkan lha uti dan kungnya ^^.

4. Membuat donat yang enak ternyata tidak semudah yang saya bayangkan. Tiga kali percobaan gak ada yang beres T_T

Percobaan pertama, bikin donat kentang, rasa 75 lha, tapi secara keseluruhan masih salah, karna adonan tidak kalis2 tapi tetap mengembang dan empuk.
Percobaan kedua, kentang diganti tela ungu..rasa agak langu dan saya tidak suka rasanya.

Percobaan ketiga dilakukan karna iseng dan sok mau pamer ke mertua kalau menantunya bisa bikin donat. Sebelumnya cerita kalau dulu pernah dikasih donat sama tante yang kalau dilempar ke lantai sampe bunyi klotaaak saking kerasnya. And yeahh...i've learned my lesson.. jangan membuka aib seseorang..
karna setelahnya donat yang saya hasilkan gak kalah kerasnya.
Huhuhuhu..maluuu aku maluuuu sama mertua.*banting donat ke lantai.

Saya ini kalau buat kue atau apa gitu gak pake ngukur, asal cemplang cemplung aja. Gak heran deh kalau hasilnya gak bisa pas. Kalau cuma bikin kue kukus coklat atau sekedar pancake sih sudah nemu yang lumayan enyak walau gak pake takaran pas. Tapi kayaknya percobaan berikutnya harus ngikutin takarannya bener2 deh. *yaeyaalhaa buuw.

5. Pas ngecek2, nemu beberapa reality show di Netflix yang aneh2.
The duggars family, 18 kids and keep going.
Yup..saya gak salah nulis.. keluarga itu benar-benar punya 18 anak. Gak kebayang gimana hidupnya? Di reality show itu diliatin sih gimana mereka manage keluarganya.

Extreme Couponing
Tentang orang-orang yang menghemat pengeluaran belanjanya dengan memanfaatkan sistem kupon dari supermarket yang dituju. Bisa lho menghemat sampe 90%an. Intinya mereka belanja buanyaaak dengan membayar sedikiit. Ada yang belanja $1900 dan cuma perlu bayar cash kurang dari $150.

Extreme Cheapskates
Tentang orang-orang yang kesehariannya amat sangat hemaat sekalii. Hemat dalam artian tidak mau mengeluarkan uang buat kehidupan sehari-harinya, padahal mereka bukan pengemis atau apa, rata2 punya kerjaan tetap dan tentunya penghasilan. Tipe Paman Gober in real life banget lha.
Ada yang saking hematnya, dia gak pernah beli baju selama 8 tahun lho. Baju2 yang dipakai banyakan nemu di tempat sampah. Ada satu celana boxer yang sering dipake, dan itu kegedean.. di klip aja doong sama dia. Klip kertas itu lho. Ckckckkc.. dan makannya? dia ngambil di tempat sampah restoran2 kelas 1 atau sampah supermarket yang membuang makanan yang tidak sesuai standart. Entah sudah tidak segar, hampir masa kadaluarsa atau package-nya rusak.

Clean House
Reality yang berguna sekali.. kekek.. disini mereka mengunjungi sebuah rumah yang minta pertolongan untuk dibereskan rumahnya. Kebanyakan rumahnya adalah rumah2 yang super dupeer berantakan. Tipikal yang suka numpuk barang2 sampai gak ada tempat melangkah (literally). Nantinya, barang2 yang tidak terpakai akan dijual di garage sale dan uangnya akan digunakan untuk mendekor ulang rumahnya.

Bridalplasty
Sekumpulan calon pengantin yang berebut untuk dioperasi plastik demi menjadi 'the perfect bride'. -___-"

Hoarding : Buried Alive
Hampir sama kayak Clean House, tapi yang ini versi extremenya. Disini orang2nya kayak punya kecendrungan buat ngumpulin barang2 mayoritas tidak penting sampai akhirnya menumpuk di rumahnya. Menumpuk yang benar-benar puaraaah. Sampe ke langit2 aja itu barang2nya. Ckckckc.

Reality show di LN kayaknya lebih heboh dan seru dilihat ya. Hihihi.
Read More..

Thursday, 14 November 2013

CasCisCus Khanza 31M - 7D

Sebagian kecil casciscus si unyil menjelang 31 bulan minus seminggu. 

Btw lomba yang kemaren diikutin Khanza yang nyuapin mama dan papanya itu.. ternyata juara 1 lho. Hiihihi. Itu pas Khanza nyuapin papa, udah masuk final. Ternyata juara 1 euy. Pluuuss ternyata dapat juara 2 buat nempel2in kolase ke gambar.
Upacara Penerimaan kado *si unyil paling girang liat balon
Hasil karya Kolase yang jadi juara 2
Ihik..ngliat foto2 dari hapenya si bibi jadi pengen liat langsung deh. Huhuhu.

Sapih Dot
-----------
----
Alhamdulillah akhirnya Khanza berhasil juga disapih dot. Fiuuh..
Berkat ide si bibi yang T-O-P. Pertama memang masih sakaw dot kalo lagi ngambek dan pas tidur malam.

Berkat kerjasama dan kegigihan akan peraturan Khanza sudah gede dan gak boleh minum dot, maka bebass lhaa dot dari mulut Khanza. Yihaaa... *sujud syukur

Awal2 sih masih minta susu gelas sebelum tidur, makin kesini udah gak pernah minta lagi.

Malah sekarang ni anak bisa nasehatin temennya yang masih ngedot pas sekolah
"Giyann...udah cekoyah kan? ndak num dot.. kan udah gewwdeee" *sambil monyongin mulut

Sapih dot sudah bisa dicentang, tinggal popok nih yang masih jadi Pe-eR. Kalau jalan-jalan dan tidur siang sudah bisa dilepas popoknya, tapi klo tidur malam masih belum bisa. Pernah beberapa kali pas bangun pagi, popoknya masih kering...tapi lebih sering udah basah aja di pagi hari.

Ada ide kah buibu biar bisa lepas popok terutama di malam hari? hmm..apa perlu dibangunin ya klo malem? selain emaknya males *self toyor, khawatir anaknya susah ditidurin lagi klo udah kena air kamar mandi. Klo ada ide..pleasee share yaaa ^^

Motornya gendut
------------------
-----
Karna tiap kali mau isi bensin, kita otomastis bilang
"Mau ngasih minum motor dulu ya. Haus motornya"
suatu hari abis dari pom bensin, khanza komen
"Papa..totonya udah gendut peyutnya?"

Cudah ya, mama
----------------
------
Mama sukaa sekali nyium2in Khanza. Nyium pipinya, matanya, idungnya, kupingnya, perutnya. Hihihi.
Sampe karna keseringan kali ya, kemaren pas diciumin dia bilang
"Cudah ya mama..cudah..ndak cium2 agi yaa"
dengan nada kayak artes yang dikejar2 wartawan.

Uli?
------

Si papa ini suka banget manggil Khanza sebagai Uli as in Maruli.
Kalau dulu sih anak kecilnya iya iya aja, sekarang udah bisa protes dia :p.
"Wah...ulii pinter niih"
"Anja papa.. ini anjaa.. anja japiya"


"Khanza..khanza"
*gak noleh saking konsennya main
"Uli..uliii..."
*noleh..trus kayak baru ngeh klo itu bukan namanya
*melengos lagi sambil bilang
"Butaaaaaann!!!. ini anjaaa"
Hihihihihi

Ngancem
----------
-----
Ini kayaknya agak belajar dari mamanya deh yang klo nyerepet suka semi2 ngancem *tutup muka.

Jadi pas Khanza ngambek, suka tiba-tiba ngancem. Tapi ngancemnya gak pas jadi jatuhnya bikin kita ketawa. :p

>> Bukunya mau dipinjam sama temannya
"Ndaak boyee...unya anja inii...Poteek nih poteek" (patahin nih patahin)
apaaaa lagii buku dipatah2in segala.

>> Mobil2annya dirampas sama temannya
"Mobil anjaaa ituuuh. Dudukin nih dudukin"
dia mikir klo dia dudukin itu temennya bakal keberatan dan berdiri (?)

>> Ada temen yang mau main ke rumah
"Ipa ndak boyeeh macuukk... tutup nih pintunya..tutuup niih"
Iishh..ini pelajaran banget nih buat mama papanya biar gak asal ngancem2 si anak.

Gak papa
--------------

Pernah, pas ada petir.. mamanya kaget trus refleks jerit.
Eh si anak kecil meluk, kirain ikutan takut. Malah bilang
"Ndak papa, mama. Ada anja niih" :p
Kekekekke..malah anaknya lebih berani.

denger temannya di rumah depan nangis, langsung lari ke deket jendela.
Ngintip dari jendela atau pager sambil bilang
"Angan nangiis cipaa..ada anja iniiih..gak papa"

Cucah bawanya
--------------
-------
Pas lagi kencan berdua sama Khanza, buat menghabiskan waktu. Saya sempat ngajak dia ke hyperm*rt buat belanja beberapa kebutuhan rumah. Sambil bilang
"Gak beli banyak2 ya, dek. Kita kan naik angkot. Nanti susah bawanya"
Dia ngangguk2.

Ya..tapi namanya emak2 ya #alesan.. suka gak konsisten sama omongannya klo lagi belanja. Liat minyak goreng diskon, comot satu, liat susu Khanza, ambil, liat gula, ambil juga.

Trus tiba-tiba Khanza jerit
"benti mama"
"Heee...apa dek?" *langsung ngerem trolly belanjaan
"Cudah cudah. Ndak ucah beyanja anyak2...nanti cucah bawanya"
trus ngomong sambil pasang pose nunjukin telunjuk percis emaknya klo nasehatin unyil
"Kan kita naik antot, ya tan?"
Hueheheh..iya deh nonaaa...
*sambil ngembaliin telur yang lagi diskon
Tampang males2an klo disuruh foto
Senyum mekso
foto pas si papa cuma fowkes ke anaknya doang sementara emaknya udah pasang senyum manis tapi gak diambil mukanya *sigh
Read More..

Tuesday, 12 November 2013

Pengalaman Gaji Pertama

Tidak seperti kebanyakan teman-teman lain yang sudah mandiri dan bisa mencari duit sejak jaman kuliah bahkan sekolah *saluut sekali. Saya baru bisa merasakan yang namanya 'kerja' mendekati akhir bangku kuliah. Telat ya.

Pengalaman 'Kerja' pertama dan kedua ini terjadi dalam kurun waktu bersamaan jadi saya jadikan satu cerita.

Tawaran 'Kerja' pertama saya didapat ketika petugas perpus tempat kongkow saya (opo ikii kongkow koq malah nang perpus bukanne cafe) menawarkan saya dan beberapa teman untuk membantu dalam proyek entry data buku perpus.

Perpustakaan kampus kami sedang memperbarui diri dan mempercanggih fasilitasnya. Jadi tugas kami adalah mendata buku-buku yang baru diberi barcode untuk dimasukkan ke dalam sistem database. Jam kerja kami fleksibel saja, biasanya baru masuk jam 8 sampai sore. Kerjanya lumayan ringan karna hanya duduk dan  memasukkan data saja. Disini saya jadi tahu kalau buku-buku kuliah import yang tebel kayak bantal dan seringnya saya sia-siakan gak dibaca kalau minjem…. Harganya mahal sodara-sodara. Bisa sampe jut2 lebih. Langsung deh memperlakukan buku-buku yang dientri datanya dengan lebih baik dan hati-hati. Kekekek barang mahal, book.

Ditengah2 proyek entry data tsb, seorang sepupu minta tolong menggantikan shiftnya di sebuah restoran. Ia kerja dalam rangka praktek kerja SMKnya. Saya dapat shift jam 4 ~ jam 8 malam. Saat itu restoran tsb disewa buat acara alumni sebuah SMA. Saya bertugas jadi pelayan, mengantar pesanan dari meja ke meja, mencatat pesanan tamu, baru bisa duduk setelah pesanan terakhir diantarkan. Rasanya? Pegelnya masyaAllah..mana piring2 resto itu kan tipikal piring yang tebal dan berat. Dan diakhir jam kerja, saya dapat amplop putih berisi fee saya buat shift itu. Pas dibuka, ada satu lembar uang 20ribuan. Hihihi..iya 20ribu doong gaji pertama saya. Plus bungkusan makanan yang tidak habis. Saya nyengir dan merasakan hebatnya sepupu saya bekerja seperti itu setiap hari padahal ia jauh lebih muda dari saya.

Balik lagi ke proyek entri data, tak terasa kami bekerja hampir 2 bulan lebih, dan saat proyek selesai...kami diberi tahu kalau kami dibayar 1500 perak per entri data. Iya lho 1500 perak saja. Dan amplop pertama berisi gaji saya yang gak sampe 400rb itu saya berikan semua ke ibu yang dibelikan pompa air untuk menggantikan pompa air yang sudah udzur di rumah kami. Alhamdulillah…karna tanpa pompa air, kalau air PDAM lagi ngadat, pernah lho seminggu air tidak mengalir dirumah saya. Hiks. Padahal ya tinggalnya di tengah2 kota. #lha curcol

Masih teringat wajah sumringah ibu ketika saya menyodorkan amplop gaji pertama dengan jumlah tak seberapa itu. Selulus kuliah saya diterima kerja di perusahaan ini, menerima gaji beneran dan bisa membantu ibu di rumah ^^ Alhamdulillah.

Saya jadi mengerti ternyata memang ya nyari duit itu tidak lha mudah, Jendral ^^

"Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway Berbagi Inspirasi Bersama First Salary yang diadakan oleh www.wamubutabi.blogspot.com"
Read More..

Thursday, 7 November 2013

4 hari penuh bersama

Abis libur panjang, mulai kerja lagi berasa beraaat sekali melangkahkan badan ke kantor =)). Ditambah kerjaan tambah hectic. Ditambah..bu bos cuti panjang buat nikah. Ihihihi..ngasih tau dadakan sekali. Congratz yaa mbaakk.... ^^.
Anyhow..ini beberapa cerita sepanjang wiken kemaren.

Biar Gak Marah
-----------------------

Lagi asyik2nya main raket2an sama Khanza, tiba2
Plaaak...!! Muka mama dipukul aja sama Khanza -_-", iseng kayaknya. 
Langsung mama bilang kalau dipukul itu sakit dan minta Khanza minta maaf ke mama.

Khanza : Gak mau.
Papa     : Kan Khanza abis mukul mama, sakit lho dipukul. Minta maaf dulu, dek.
Mama   : *pura-pura ngambek dan diam aja
Khanza : Gak mau ninta maap
Mama   : Ahh..ya udah deh klo gak mau minta maaf, mama main sama dedek Syifa aja. 

tiba-tiba Khanza berdiri, trus merentangkan tangannya nutupin pintu
Khanza : STOP mama stopp!!
               *pura-pura ngluarin sesuatu dari kantongnya
                Duit mau duit?
Mama   : *gedubraaak... apa ini anakku koq pura2 ngluarin duit segala -___-"
               Gak mau duit. Mama maunya Khanza minta maaf.  #jawaban sambil nahan ketawa
Khanza : Gak mau
Mama   : Ya udah mama ke dedek syifa aja ahh.
Khanza : STOPP mamaaa...ndak boyeeh ke dedek Syifaa.
               *pura-pura ngluarin sesuatu lagi dari kantongnya
                duit agi ya duit? mau?

Akhirnya setelah 3x baru deh si unyil mau minta maaf. Itu kenapa bisa kepikiran ngasih duit siih buat meredam amarah mamanya. -___-". Kayake karna pernah diawe2 duit sama papanya deh..
sayang duitnya boongan klo enggak pasti diambil emaknya deh =)).

tentang Dedek Bayi
-----------------------------

Baru pertama kali liat orang hamil gede pas ke RS, Khanza kaget banget
"Mama...tante napa? cakit ya peyutnya?"
"Hoo enggak..itu ada dedek bayinya di dalam perut tante"
"Hee?? dedek bayi?"
"Iya..yang pernah Khanza liat di buku itu lho"
"Enggak...dedek bayi gak boyek macuuk.. cuyuh kuwaa mama.. kuwaaa ajaa"
kayaknya dia khawatir perut si tante yang lagi hamil 8.5bulan itu sakit. Gede banget soalnya


"Anja mau jadi dedek bayi agi.. Macuk peyut mama"
dan dalam rangka memperkenalkan kemungkinan dia punya adek. Kita sering nanya
"Khanza mau punya dedek bayi?"
selalu jawabannya enggak. Malah kemaren ditambahi
"Ndak mau dedek bayi..ntaa anja kacih cabe" -__-"

Kencan Berdua
----------------------

Seumur-umur, saya belum pernah lho keluar berdua sama Khanza. Selalu bertiga sama papanya atau bahkan lebih. Pernah sekali doang ke rumah teman. Gak masuk hitungan ya, soalnya cuma satu tempat dan gak muter2.

Nah, sabtu kemaren kantor saya ada famday ke dufan. Udah seneng dong mau ikutan. Ehh...dilalah si papa masuk kerja -_-".

Mau ikutan sendiri eh si bibi ikutan pulang karna libur panjang. Masa Khanza mau disuruh jaga rumah sementara emaknya main di dufan #eaa..
Minta ijin berdua doang ke dufan, si papa gak ngebolehin.
Bolehnya ke Lippo mall aja yg lebih dekat.

Ya sutra deh. Kesana lha kami berdua ^^. Ngojeg dan ngangkot sambil bawa si unyil.

Alhamdulillah buangeet selama perjalanan dan disana Khanza cooperatif banget. Saya sampe terharu. Padahal udah deg2an dan prepare for the worst. Hihihi..maknya parno duluan.

Overall, saya senaang dan yang terpenting Khanza juga senang.
*kecuup Khanza.

Lomba Tahun Baruan
------------------------------

Senin kemaren dalam rangka menyambut Tahun Baru, sekolah Khanza mengadakan lomba. Saya kira sehari itu full lomba, eh ternyata dibagi Senin sama Rabu. Yaahh..cuma ngambil cuti sehari doang. Gak jadi ikutan lomba yang Rabu deh.

Kebetulan si mas juga libur hari Seninnya. Jadi kita berdua nganterin Khanza deh ke sekolah. Tumben nganter sekolah dengan personel lengkap ^^. Untuk si mas ini kali pertama dia nganter Khanza ke sekolah.

Lombanya? Simple-simple aja, nyuapin mamanya biskuit. Biskuit gandum sekeping gitu. Kesannya simple ya.. tapi klo yang ngerjain anak kecil. Hihihi..jadi hebooh.

Mayoritas pada ribut di meja, ngambil biskuitnya...
dan dimakan sendiri =)).
"Biskuitnya buat kita kan ya ini?"
Padahal mama2nya udah teriak2 dari ujung sana
"Deekk..sini sini..biskuitnya kasih ke mama.. sini"
anak2nya pada sibuk rebutan biskuit. huehehhe..

Khanza? Setelah akhirnya berhasil dirayu buat jalan kearah mamanya dan bawa biskuit.. malah dipegang doang... trus lari kearah papanya yang foto2.

Papanya makan setengah trus Khanza balik lagi ke mamanya, ngasih biskuit yang sama mamanya langsung dimakan sekali gigit =P.

Menang? Gak tau deh..belum muncul pengumumannya. Huehhehe...
Khanza selama di sekolah apa karna dianterin sama mama papanya ya.. jadinya ngaleeemm buanget alias manja. Nempel aja gitu sama mamanya. Padahal kata bu guru biasanya udah bisa mandiri dia. Gpp deh ya nak. Jarang2 ini dianterin mama papa sekolah :D.

4 hari libur panjang full day sama Khanza. Seneeng banget. Dan libur panjang ini dia jadi anak maniis banget. Gak ngomel2 segala. Huehehhe.
Read More..

Friday, 1 November 2013

Orangtua Juga Manusia

Tiap orangtua pasti ingin menjadi orangtua terbaik buat anaknya? Kalau bisa bulan, bintang bahkan seluruh dunia pun diberikan kalau anak perlu :D. berasa punya'e ae dikasih2 :p .

Saat lahir, sayangnya tiap anak tidak diberikan buku manual cara pengasuhan yang terbaik. Coba kalau ada buku manual, kan jadi bisa diasuh seuai buku manual :p.

Orangtua pun sebenarnya tidak mengetahui pasti apa yang dilakukannya sekarang ini benar-benar cara 'terbaik' buat anaknya atau tidak. Hanya berbekal pengetahuan dan keyakinan, kalau cara yang dilakukan adalah yang terbaik. Semacam trial and error kali ya. Apalagi tiap anak berbeda-beda. Walau lahir dari orangtua yang sama.

Cara yang diterapkan ke anak pertama, tidak bisa diterapkan ke anak kedua. Pun, bila ada yang tidak diterapkan ke anak pertama, tidak bisa sewaktu-waktu diterapkan ke anak kedua.. karena sifatnya yang tidak sama dan atau kondisi yang berbeda.

Sesama saudara saja sudah beda penerapan didikannya, apalagi cara didik keluarga lain, tiap keluarga punya aturannya masing-masing kan. Ambil saja pembelajaran yang baik-baik yang kira2 sesuai dengan keluarga sendiri.

Saya yakin, sebaik-baiknya orangtuapun, pasti ada satu dua atau banyak hal yang dirasakan anak tidak cocok baginya sendiri, dan tidak ingin diturunkan atau ditiru kelak kalau si anak berganti menjadi orangtua :P.

Ada hal-hal yang dulu saya sebagai anak tidak suka saat orangtua melakukannya, tapi saat sudah jadi orangtua saya baru ngeh maksudnya.
*lambai-lambai ke peraturan gak boleh keluar malam dan keluyuran sama teman-teman mesti ditemani kakak dan mesti pake baju yang sopan.


Ada hal-hal yang tidak ingin saya turunkan ke Khanza. Tapi banyak sekali hal yang ingin saya ajarkan ke Khanza seperti orangtua saya mengajarkan saya.


Belum tentu juga nanti cara pengasuhan saya dan papanya diterima sepenuhnya sama Khanza..Kelak pasti ada masanya bakal ada mother daughter fight :p, tapi semoga bisa terlalui dengan baik. *cross finger.

Intinya jadi orangtua adalah pembelajaran seumur hidup. Karena tiap hari, tiap waktu saya belajar banyak hal dari makhluk kecil yang mengisi dan menceriakan hari-hari itu.

Parents are people, too, which means sometimes they suck big hairy a**

Kids grow up thinking their parents were, like, perfect.
They feed you and protect you, and they're supposed to have all the answers.
You've ended up thinking they were, like, superheroes or something
But then one day, you...you find out they just worked at the Daily Planet
-Family Weekend-
Khanza, mama mungkin bukan orangtua terbaik dan sempurna di dunia ini. Masiih banyak sekali yang perlu mama pelajari buat jadi orangtua yang baik buat Khanza dan adek2nya kelak .

But i'll try my best for be the best parents for you. Stick with me, my dear. Love you with all my heart


Read More..

Tuesday, 22 October 2013

Gaya Hijab(ku) dari masa ke masa

Sejak akhirnya memilih berhijab, saya suka sekali melihat berbagai tutorial hijab. Saya termasuk cepat belajar soal gaya jilbab (kalau ada tutorialnya). Cuma ya karna gak semua gaya jilbab cocok di kepala dan muka saya.. ujung2nya gaya jilbabnya ya itu2 aja =)).

Disclaimer :
Banyaaak sekalii foto narsis saya =P. Monggo diskip saja kalau gak mau liat penampakan narsis =)).

Dulu kalau gayanya diluar standart lebih seringnya dipakai ya cuma pas kondangan. Atau sebatas mendandani tante saya yang mau kondangan, lumayan nambah uang saku buat anak mahasiswa. Kekekke. Pluntir sana pluntir sini. Tumpuk sana tumpuk sini. Pake bunga kanan kiri. Pentul sana pentul sini. Hihihih. Blibet kalau kata kakak saya. Tapi demi tampil cantik dan beda ya gpp lha. Wong eventnya juga pas ;). Sayang tidak banyak yang terabadikan lewat kamera :D.
Kreasi Hijab pesta buat salah satu teman tampak belakang
salah satu foto prewed dengan hijab kreasi sendiri

Salah satu kreasi hijab pesta jaman waktu masih muda dan langsing dulu
Untuk kegiatan sehari-hari saya lebih memilih hijab gaya tanpa banyak biaya. Simple aja. Maksimal peniti satu, bros satu.  Gayanya gitu aja. Peniti pasang di dagu, sampirkan ke samping...pasang bros. Done

Model Hijab jaman masih jadi anak kuliahan
Yang bikin beda hanya penggunaan kain bahan hijab atau inner hijab. Dulu jaman sekolah, kainnya kain katun yang tebal dan kaku, seringnya polos coraknya. Lalu jaman kuliah mulai agak lemas kainnya dan motifnya beraneka ragam. *peluk hijab paris, hijab chiffon.

Sekarang, saya lebih sering mengenakan hijab model pashmina atau jilbab paris dengan modifikasi. Lebih mudah dibentuk macam2 dan tetap bisa menutup bagian dada. Apalagi banyak sekali tutorial jilbab masa kini yang beragam dan unyu2. Kekekek. Cuma model andalan tetep ya. Kalau ada poni lempar samping, saya juga pakai hijab lempar samping kasih bros deh. Hihih. Mirip dengan hijab sehari-hari jaman kuliah, bedanya di inner hijab. Dulu pakai ciput topi, inner yang kayak mika itu =P sampai sekarang pakai inner arab atau inner ninja.

Siapa bilang hijab gaya mesti mahal? Bisa koq hijab gaya tanpa banyak biaya. Cuma ada hijab paris tapi mau bergaya ala hijab pashmina? bisaa...banyak koq tutorial hijab paris modifikasi dimana-mana.Seringnya saya memilih gaya yang tidak butuh banyak peniti, jarum pentul atau bros. Gaya2 hijab dibawah ini contohnya, cuma perlu satu peniti dan satu bros saja ^^. Kalau banyak2 nanti bahaya ditarik2 krucil

Model hijab paris modifikasi sehari-hari klo lagi rajin
Model hijab klo lagi rajin :p

Model hijab paling pewe dan gampang




Sejak punya anak pun kreasi hijab lebih memilih yang menutup dada. Tidak hanya hijab sehari2 tapi juga hijab pesta. Selain lebih nyaman ternyata model hijab begini amat sangat menolong waktu masa-masa menyusui dulu ^^.


Kreasi hijab pesta yang menutup dada

Kreasi hijab pesta dengan pashmina chiffon
Tapi teteep..dari jaman pertama kali berhijab hingga sekarang kalau di rumah dan kalau lagi gak mau ribet pas jalan-jalan, penolong tercepat apalagi kalau bukan hijab model bergo. Ahahah. Lope lope banget lha sama penemu hijab instan model begini. Praktis. Ditambah, model bergo sekarang gak kalah okeh dan ciamik dengan hijab biasa.
Hijab bergo penolong dikala malas dandan melanda
Menurut saya ada 3 hal yang penting dalam memilih gaya hijab.
1. Sesuaikan gaya hijab dengan situasi dan kondisi.
    Jangan sampai mengenakan hijab pesta hanya buat ke kantor. Jadinya gak cocok.
2. Pilih juga model hijab sesuai bentuk wajah.
    Tidak semua model hijab sesuai dengan bentuk wajah pemakainya.
3. Terakhir yang paling penting adalah Sesuai syariat
    Yang bagian ini saya juga masih perlu berbenah ^^' *tutup muka

Yah..saya bukan pakar hijab memang, cuma mau share berbagai gaya hijab saya dari masa ke masa sekalian pamer foto.

Jadi, bagaimana dengan gaya jilbabmu? ;)

Tulisan ini disertakan untuk  
Read More..

Monday, 21 October 2013

CasCisCus Khanza 30M aka 2Y 6M

30 Bulan Khanza aka 2 tahun 6 bulan which means.. hari ini gajian..horeee.. ahahahha.

Bos Kecil
--------------

Udah bisa mrintah2 ni anak, ckckckck.
*Papa bangun siang pas wiken.
Khanza : Papa!!. Ayo banuun.. cepeet!!
               Kuwaaall

*mau minum
Khanza : Mama...num.
Mama   : Ambil sendiri dong, kan udah gede
Khanza : Mama udah gede dudaa.. mama ambikk!
*maksudnya mama kan udah lebih gede dari khanza, jadi mama bisa ambilin dong :p

Mama masih kecil
--------------------
----
Naik Motor
Khanza : Papa bisa naik toto. Mama bica juga?
Mama   : Enggak, mama belum bisa naik motor. Papa aja yang bisa
Khanza : Oooh..papa aja ya yang bica.
              Mama... maciih kecil ya bati(berarti) ?
Mama   : ....

Renang
Papa   : Khanza kemaren abis dari pantai, ya?
Khanza : Iya.. cama dedek apis..cama papa, cama mama
Papa   : Renang gak, dek?
Khanza : Yenaang doong.
Papa   : Papa renang juga gak?
Khanza : Iya..papa duda yenang
Papa   : Mama renang juga gak?
Khanza : Endaak..mama maciih keciiil..
               mama ndak yenang


Nglindur
-----------
--
Sabtu kemaren entah mimpi apaan, jam 2 pagi bangun nangis2 minta ke kerpur dong
"Ayook mama ke kepuuww.. ayook ayoook"
dibilang masih malam, masih tutup gak ngaruh.
Baru pas udah kecapekan nangis dia baru bisa tidur deh. Kekekke
Besok paginya ditanyain deh
Mama : Khanza semalam kenapa koq nangis minta ke kerpur? mimpi ya?
Khanza : Iyaa..anja ke kepuww mama. Naik toyi..tyuss beyi popok.
Kangen sama kerpur kali ni anak kecil :D

Gak ngapa2in
-------------
------
Khanza lagi sibuk mainan masak-masakan.
Mama : Khanza lagi masak apa?
Khanza : Ndaak agi macak apa2 mama. Anja diem aja.
              *sambil tangan ngutak ngatik mainan
Mama   : Itu koq tangannya gak diem. Lagi masak apaan?
Khanza : Hoo?? *ekspresi kaget
            ..tanannya ndak diem ya..
             hmm..agi macak wotel ini mama.
Hiihihi..Tangannya yang masak, khanzanya mah diem aja y non. =)).

Kerja dulu
----------------

Khanza  : Giyaan punya obiy pa. Anja ndak unyaa
Papa    : Khanza mau mobil2an kayak punya gilland?
Khanza  : Mauu.
Papa    : Yaa..tapi papa belum punya duit. Gimana dong
Khanza  : Cana. Papa keja duwu.

Duit anja abis
---------------
---
Khanza  : Mama..inta uit. Uit anja abis
Mama    : Heee..apaa ini datang2 koq minta duit. Buat apaan?
Khanza  : Uat oti2 mama. Ayo cepeet.

Jiaah..udah bisa minta duit aja ni anak. -___-"

Bener2 gak tau?
-----------------
-----
Pagi2 mama bingung nyari2 id card
Mama   : Khanza, tau kartu mama yang buat ke kantor gak sayang?
Khanza : Haa? *ekspresi kaget sambil nutupin mulutnya
              katu mama?  *lirik kanan kiri
              ndaak tauuu tuuu anja
Mama   : Beneer gak tau? Gak dibuat mainan sama Khanza?
Khanza : Beneel mama beneell
end up ketemu di tas kodok Khanza yang jarang dipake -___-"

Buku perpus kantor yang beberapa hari dipinjam hilang entah dimana.
Mama   : Khanza, tau buku mama gak dek? Yang ada kakak pake kacamata?
Khanza : Haaa?? Butu mama?
               Ndaaak..anja ndak tauu tuuh mama
Mama   : Bener? Kemaren kan abis dibuat mainan sama khanza.
Khanza : Beneel mama beneeel.
               ndak tauu anja.
beberapa hari kemudian ketemu di rak bawah tipi yang jarang dibuka. ckckckckck. 
Apaa mama, pose lagi?

*pose cherrybelle ala bibir manyun

Read More..

Friday, 18 October 2013

Dari pantai sampe dokter

Siapa yang wiken kemaren habis libur panjaang?? ^^
saya gak ikut angkat tangan ahh. Masih masuk hari Seninnya tapi Rabunya cuti. Kenapa coba? Karna bibi pulkam dong dari Sabtu-Rabu. Hihihi. Bibi yang libur panjang.

Si bibi pas bilang mo pulang, saya bilang
"Sampe Selasa ya bi. Papanya senin libur jadi bisa nyambung"
"Ya mba...bibi ada acara hari Rabunya"
"Yaa..gimana dong bi. Klo gitu saya mesti ambil cuti, belum tentu diijinin"
"Ya gak mau tahu mbaak. Pokoknya bibi baru balik hari Rabu" trus dia ternyata baru datang Kamis pagi
Hahahahhaha...dasar.

Ada teman yang nyeletuk
"Kamu mah klo cuti gak pernah elit, ul alesannya. Orang lain cuti karna berlibur kemanaa gitu. Eh kamu.. klo gak bibi cuti aka jaga anak, anak sakit atau suami sakit"
Huahahah..she's got the point.

Saya memang jaraang sekali ambil cuti karna liburan. Paling kalau liburan ya pas mudik itu aja. Makanya coba ah nambah libur lebaran lamaaaa =)). *dikeplak pakbos

Nah, berweekend ria sama si krucil memang ya.. bahagia-bahagia menguras emosi. Wkwkkwwk. Apalagi ngadepin anak kecil kalau lagi kambuh ngomelnya.

"Mama mau mam"
"Pake perkedel ya.."
"Ndak mauu pekedel...mau ikaan.. ikaaan mamaaa"
setelah bos kecil ngomel2 lama, akhirnya saya buatin ikan
*suapan pertama.. dilepeh
end up dia makan pake perkedel

*dikasih dadar jagung
"Ndak mau.. mau naci toweeeng"
*dibikin nasi goreng campur sayur plus ikan
"Ndaaak mau naci towweeeng ini... buwang buwang"
trus dibuang gitu aja nasi gorengnya ke lantai.
-_________-"
akhirnya saya bikin lagi nasi goreng versi dia : nasi, kecap + garam dikiiit.

Cuma tetep ya..walo lagi ngomel2 gitu, anak kecil tetep aja lucu -lucu nyebelin gimanaaa gituuu =)) *gigit Khanza.

Ke Pantai
----------
-----
Ini kunjungan kedua kami ke Pantai Samudra Biru, Karawang. Bila kunjungan pertama cuaca agak panas dan tempatnya sepiiiii karena bukan waktu liburan.

Kunjungan kedua ini suasananya lebih ramai dan cuaca mendung2 dingin gitu. Jadi enak buat main-main di pantai ^^.

Pesta seafood deh disini. Kepiting, Kakap, Cumi, Udang.. habis dilahap. Hihihi.

Idul Adha
-------------

Idul Adha tahun ini pun kami belum bisa merayakannya di kampung halaman. Jadi bertiga aja di rumah. Main-main sama si krucil. Belum berani ngajakin Khanza liat penyembelihan, takut trauma dia :D

Dokter (harus) selalu benar
--------------------------------
-----
Di punggung Khanza, tiba-tiba muncul bercak kemerahan dan ada gelembung kayak melepuh gitu. Saya sudah agak panik, karena setelah cari-cari di mbah google, gambarnya mirip sekali sama herpes atau cacar air. Langsung dong dibawa ke dokter kulit di rumah sakit langganan. Untung dapat no.1.

Sampe rumah sakit, dokternya baru datang setelah 20 menit menunggu. Baru kali ini kami ke dokter ini. Bapak-bapak berumur gitu.

Ternyata katanya itu bukan herpes tapi infeksi gigitan serangga, saya lumayan lega dong, trus nyeletuk
"Bener bukan herpes ya dok? Soalnya pas googling2 gambarnya mirip banget sama herpes"
Jawabannya
"Buuu...jangan asal berasumsi gitu lha. Jadi dokter itu gak gampang, lho. Sekolahnya lama. Saya aja ini 15 tahun lho bu sekolahnya. Jangan asal ambil kesimpulan dari internet gitu aja"
Lhaaa...saya kan cuma mastiin pak dokterrrrr....jadi nyolot sih.

Trus pas dia nulis resep salep, dia nawarin
"Mau dikasih vitamin2 gitu, bu? Buat nambah nafsu makan? ..
hmm...asuransi kan ini?
"
*apa coba hubungannya asuransi sama vitamin.

Saya yang dasarnya gak suka ngasih2 vitamin ke Khanza karna emang ngrasa anaknya gak perlu vitamin pluus tu anak kan susah banget dikasih2 begituan..langsung nolak.
"Gak usah dok. Makannya bagus koq anaknya. Lagian susah ngasih sirup2 gitu. Sering muntah anaknya"

Eh..langsung dibales
"Yaa gak ada yang susah bu kalau ada niatnya. Kan bisa dicampurin ke makanannya atau minumannya. Kalau ibu bukanya di depan anaknya ya anaknya udah takut duluan. Ibu usaha dulu dong"

Err..saya langsung bete to the max. Kliatan banget sih ngiklannya. Wong anaknya gak butuh vitamin koq malah dibilang saya kurang usaha. -___-" Kalau obatnya penting banget sih masih boleh lha diusahain biar diminum..wong vitamin gak penting ngapain ngusaha2in dikasih ke anak. Ogah.

Kami pasien pertama lho, tapi sepanjang percakapan itu dia selaluuu aja menguap -_-".

Kesan pertama koq bikin sebel ya, pak dokternya. -__-"

Donor darah
---------------------
Terakhir donor darah saat saya masih kuliah. Berikutnya pas kerja selalu tidak ada kesempatan yang pas. Lagi hamil lha, menyusui lha, minum obat lha, lagi datang bulan lha. Eh beberapa bulan kemaren pas lagi bersih semua ternyata Hb saya rendah. Ditolak deh.

Kemaren pas ada event donor darah di kantor, saya nyoba lagi. Hb saya 13,7. Eh lolos deh boleh donor. Trus koq malah jadi deg2an. Ahahah..cupu.

Pas dicoba di tangan kiri..koq gak keluar2 darahnya. Sama susternya ditarik lagi jarumnya, trus dibelokin. Masih gak keluar.
"Mbak..ganti tangan kanan aja y mbak"
Huhuhu..baiklhaa..

Alhamdulillah tangan kanan keluar deh darahnya. Rasanya? nyut2an semriwing gitu =)).

Yang datang dan pergi
----------------------
---------
Beberapa teman sekantor memutuskan resign dari kantor. Hiks. Sedih? Pasti lha.. bagaimanapun yang ditinggalkan selalu merasa lebih sedih kan. Tapi tetap berharap semoga mereka mendapatkan yang lebih baik di tempat baru. Gud lak u guys :).
Read More..

Thursday, 10 October 2013

Lelaki yang berbeda

Jaman emansipasi wanita belum sewajar sekarang dan jaman disaat lelaki masih merasa tidak layak menyentuh dapur dan mengurus rumah karena dinilai merupakan tugas perempuan…ayah saya sudah tampil beda.

Efek sejak kecil sudah dibiasakan membantu eyang uti  dan selalu kebagian tugas membereskan rumah dan belanja plus semasa mudanya sudah merantau ke pulau bagian timur Indonesia, ayah adalah sosok yang mandiri. Beliau adalah tipe lelaki yang tidak canggung pergi ke dapur lalu masak atau sekedar mencuci piring.  Beliau juga bukan tipe lelaki yang mesti dilayani dan disiapkan apa-apa, meski ibu tak pernah absen membuatkan kopi tiap pagi.. tapi bila ibu berhalangan.. ayahpun tak segan membuatnya sendiri.

Konon ibu yang notabene wanita karier dulu itu belajar masak ya dari ayah. Malah mbah pernah cerita waktu awal nikah, ibu baru bisa goreng tempe aja senengnya bukan main sampe cerita di surat =)). Meski ibu selalu membantah versi cerita ini sih :p.

Sampai sekarang pun, kalau ibu lagi masak.. sebelum dihidangkan, ayah bakal disuruh ngicip.
"Gimana yah? udah pas belum rasanya?"
"Hmm..ini kurang asem ini bu, coba itu ditambahi ini sama itu"

Dan walau laki-laki, tapi urusan mengurus rumah ayah jagonya. Ngepel aja kalau sama ayah ada standartnya. Lantai harus disapu bersih dulu, trus dipel pakai pembersih lantai, setelah itu dipel untuk kedua kalinya dengan air bersih. Belum cukup, setelah itu dipel lagi dengan kain kering biar debu-debu halus hilang. Fiuuuh.

Makanya saya dulu paling malas kalau disuruh ngepel sama ayah, menyesuaikan standartnya susaah book. *elap keringet.
"Itu pojokan belum bersih tuh, ul."
"Punggungnya kurang bungkuk kamu, ntar gak ada tenaganya kalau gitu. Itu pel-pelannya ditekan dong"

onde mande Ayaaaaahhhh.... encok kambuuh encook  -___-"

Gak cuma ngepel, nyuci , setrika bahkan melipat pakaian juga ada caranya.
Dan saya belajar semua itu dari ayah. Kalau ibu lebih nyantai kalau urusan mengurus rumah. Bisa dibilang kalau di rumah, ibu yang masak..ayah yang nyuci piringnya. Ibu yang berantakin rumah, ayah yang beresin rumah #eaa.

Tapi meski begitu, Ayah berprinsip, anak perempuan itu harus bangun pagi. Gak peduli tidur selarut malam seperti apa, paginya harus tetap bangun. Dulu, saya selalu dibangunkan jam 4 atau 1/2 5 pagi. Dan ayah punya cara ampuh buat bangunin anak perempuannya yang bangkongan ini, yaitu...
nusuk pant*t  pake sapu lidi sambil bilang
"ul..ull..ull..ayo banguun..."
teror tusukan sapu lidi itu akan berlanjut sampe saya benar-benar bangun dari tidur
Bookk...pigimane saya gak banguuun kalau gitu caranya -____-"

Ayah mikirnya karna saya ini perempuan yang kelak kalau berumah tangga, harus bisa mengurus rumah. Jadi mesti diajarin sejak dini.

Sampai sekarang pun, ketika sudah pensiun kegiatan ayah masih hampir sama. Bangun pagi, senam, belanja ke pasar, nyapu, ngepel, nyuci piring. Bahkan nyuci baju pun dilakukan sendiri pakai tangan, gak bersih kalau pakai mesin katanya. Kalau saya protes khawatir ayah kecapekan, ayah selalu bilang biar gerak  badannya.

Gak heran kan kalau dulu saya sempat membayangkan punya suami bertipe sama kayak ayah, yang berpikiran kalau masak dan mengurus rumah bukan hanya tugas perempuan saja ;).

Artikel ini disertakan dalam Semut Pelari Give Away Time, Kenangan paling berkesan dengan papa
Read More..

Tuesday, 8 October 2013

Oleh-oleh penuh cinta

Kalau sebelumnya saya membahas soal mamih yang selalu concern ke harga. Sebenarnya ibu mertua juga tidak kalah. Namanya ibu-ibu ya. Harga itu sensitif. Bisa menganggu cash flow rumah tangga kalau selisih sedikit aja =P.

Bila mamih seringnya komentar harga-harga tentang barang yang dikasih ke beliau. Ibu mertua lebih sering membandingkan harga sayur mayur di Cikarang dan Nganjuk =D. *mamih juga sering komentar sih. Cuma gak ada kelanjutannya :p

Tukang sayur kompleks sering banget diprotes sama mertua
"Beng..iki koq jek larange..ndek Nganjuk gak sakmeneh padahal"
Ujungnya jadi nawar jauh dibawah standart..sampe tukang sayurnya pasang tampang melas  =)).
Wkwkwkwk..susah buuuk kalau ngirim bawang dari Nganjuk.

Akhirnya, entah karna gerah ngliat harga bumbu dapur dan sayur mayur di Cikarang dinilai mahaaal ketimbang Nganjuk...ibu mertua memilih..

Membawa sendiri pasokan bumbu dapur dan sayur dari Nganjuk. =D

Pernah tuh bawa beberapa kardus dan tas gede. Saya mikirnya, wahh..tumben ibu bawaannya banyak. Biasanya cuma bawa baju 2-4 potong aja. Pas dibuka,...isinya..

Bawang merah 1kg, Bawang putih 1kg, Cabe merah, cabe rawit, kacang panjang, bumbu pecel dan serundeng buatan sendiri. Dan gak ketinggalan.. beras 10kg.

Itu semua dibawa naik kereta api lho. Digotong aja gitu sama bapak >_< Belum lagi bawa baju dan mainan buat Khanza.

MasyaAllah...kita ini anak2nya mikir Ya ampuun ibuu..bapaak..ngapain atuuh bawa bahan dapur berat2 dari sana. Disini kan juga adaaa.

Dengan entengnya ibu dan bapak komen
"Hargane seje. Nang Nganjuk lak murah, mending tak gowokno ae"
>_<.

Hebatnya lagi, stok bahan dapur yang dibawa itu hampir selalu habis bersamaan dengan kepulangan bapak ibu kembali ke Nganjuk. Hiihi..sudah bisa diperkirakan jumlahnya apa ya. Paling nyisa bawang putih.

Orangtua ya..saking sayangnya sama anaknya. Gak pengen lihat anaknya susah atau gemes kalau anaknya ngluarin duit yang dinilai banyak buat ini itu. Yang berujung suka bikin anak2nya ikutan gemes karna anak2nya sendiri gak pengen nyusahin orangtua.

Istilahnya anak2nya pengen lha gantian, dulu pas jaman kecil diurus sama orangtua. Giliran udah gede pengennya membahagiakan orangtuanya

Kalau kata ayah saya
"Walau udah tua gini, namanya orangtua selalu tetap ingin memberi  buat anak-anaknya. Walau cuma sekedar masakan rumahan, bumbu dapur, dll. Kalau udah ada cucu, ya larinya ke cucunya. Karena dengan ngasih gini..ayah ibu merasa ada gunanya sekalian tetap dekat sama anak dan cucu"

Jadi walau kadang sering padahal saya maupun mas geleng-geleng lihat tingkahnya orangtua. Kami sadar kalau hal-hal seperti itu dilakukan karena mereka sayang sama anak-anaknya dan hal-hal itulah yang suka bikin kami kangen sama orangtua. Merasa balik lagi jadi anak kecil.

Dan seperti kata mba Fitri di komen postingan ini, mungkin kelak kalau anak-anak sudah besar dan sukses (Amiin), kita akan melakukan hal yang sama. ;)
Read More..

Thursday, 3 October 2013

Berapa harganya?

Abis baca postingan mba Sondang tentang orangtua, setuju 100% deh sama poin2nya. Kejadian semua soalnya =)). Kalau diceritain bisa masing2 satu postingan nih. Huehehhe.

Karna itu pula saya jadi keingetan pas mudik lebaran kemaren, saya dan kakak kedua ingin ngajakin keluarga makan bareng di luar. Kalau biasanya cuma makanan warung atau makanan rumahan. Kita pengen ngajakinnya ke restoran gitu. Ntraktir orangtua ceritane.

Dari ide dilontarkan, mami adalah orang yang paling semangat ngasih alternatif tempat makan. Tapi tempat makan yang disebutkan semuanyaaa adalah tempat makan kaki lima pinggir jalan. Padahal kita inginnya yang tempatnya lumayan enak, secara ngajakin khanza juga. Ngeri klo dia tiba2 lari di pinggir jalan gitu.

Saya nyebut restoran A, B, C mami nolak, kejauhan lha, makanannya gak enak, tempatnya gak bagus, dll. Eh setelah dirayu biar mau, mami nanya dengan pelan
"Gpp ta makan disitu? Gak kemahalan?"
Hoalaah..mi.. tenang aja.. ada boss kooq *nyodorin kakak kedua :p

Jadi ya..si mami itu takut klo anak2nya ntraktir orangtua di restoran bagus tuh, trus pulangnya gak bisa makan di perantuan :D. Beliau cenderung lebih suka kita ngasih mentahan aja trus dimasakin sendiri. Padahal kan kita pengen gitu.. nyenengin orangtua di masa tua kan. Ntraktir makanan apa gitu kek.

Karna saya sadar diri gak bisa bantu mami masak2 dan di rumah udah gak ada yang bantu2 pula. Jadi gak tega klo mami ribet di dapur masak2. Mending kita beli makan di luar. Biar mami bisa istirahat.

Mami ini masalah harga sensi banget lha. Bisa lho bela2in naik turun tangga ngunjungi toko A sampe Z cuma gegara beda harga 2 rebu perak. Eh pas giliran jalan dari rumah ke depan gang minta dianterin naik motor.. karna kakinya sakit. Hihihi..padahal klo belanja gak inget tuh kaki sakitnya =)).

Pernah kita ngasih kue kejutan di hari ulang tahunnya. Reaksinya pertama kali
"Kuenya kayaknya mahal nih, berapaan nih?"
Kalau harga yang kita sebut dinilai mahal sama mami, dan pas dicoba rasanya dinilai gak sesuai dengan harganya pasti langsung nyerepet
"Sayang banget harga segini buat rasa kayak gini doang. Mending di tempat langganan mami biasanya. Lebih murah, enak pula..bla bla bla" Aishh mamiiih

Hal yang sama berlaku buat barang apapun. Baju, jilbab, dll.

Pernah saya beliin jilbab yang lumayan mahal buat ukuran kantong mahasiswa. Ibu nanya harganya
"Beraapaan nih?"
karna saya sudah hafal sifatnya, saya jawab aja setengah harga aslinya.
Eh gak dinyanya, mami malah nyeletuk girang
"Wiii murah ya.. bagus pula modelnya. Ibu nitip 10 ya besok ibu jualin lagi ke temen2"

Mak dyaaar...!! pigimane inii.. padahal harga yang saya sebut sebelumnya setengah harganya kan -___________-"
Akhirnya besok saya beralasan stok jilbab kayak gitu udah abis di tokonya :p

Tips itu saya dapatkan dari ayah,
"Kalau ibumu nanya harga barang, jawab aja setengahnya.. biar ibu gak ngomel2 karna kemahalan"
Heheheh.

Sayang, kakak saya masih belum mengerti tentang itu dan terlalu polos buat diajak berkomplot.

Kakak pernah diajak ayah beli makanan apaa gitu buat ibu yang lagi dirawat di rumah sakit. Mungkin karna ibu sakit, maksud ayah dibeliin makanan yang enak dan mahal sekalian biar cepat sembuh.

Pas makanan dikasih, seperti biasa.. ibu bertanya
"Harganya berapa ini?"
Ayah menjawab setengah harga aslinya, sambil kedip2 ke arah kakak saya.

Si kakak yang polos dan lugu,
"Lho yaah..harganya tadi gak segitu ah. Kan harga aslinya segini"
ayah masih tetap kedip-kedip mata ngasih kode ke kakak biar gak nyebut harga aslinya.

"Ayah kenapa sih matanya kedip-kedip gitu? kelilipan ya?"
Huahahhaha... Ketauan deh ayah kalau bohong soal harga ke ibu. =)).
Read More..

Wednesday, 2 October 2013

Kejadian Sepanjang Weekend

Kejadian-kejadian di akhir pekan yang baru sempat ke posting sekarang ^^

HomPimPa setelah setahun
------------------------------------------
Walau hitungannya sama2 di Cikarang, ternyata butuh hampir setahun untuk kami kembali lagi berkunjung ke Hom Pim Pa. Pas hari dimana diadakan Jambore TK. Ahahahah Iya lho Jambore TK. Ckckckck.. Bayangkan anak-anak kicik yang mondar mandir kesana kemari dari 28 sekolah TK. Rameeee puool.

Sebagian anak TK yang kelayapan

Jambore sembari main ^^

Kebayang riewuhnya kan

Sempat gak dibolehin masuk karna saya dikira wali murid dari anak TK yang ikutan Jambore. Pas dibilang pengunjung umum baru boleh. :D.

Sayangnya, karena suasananya lagi rame dan seluruh mainannya sudah digunakan buat acara, jadi kami bertiga cuma bisa naik perahu bebek dan duduk2 cantik aja di pinggir danau :p.
Mama Papanya narsis dulu aaahh

Pacaran dulu
Lho...Khanzanya mana? Hihihi..itu tuuh..dibalik kamera =P..
Khanza niih yang ambil fotonya. Bagus ya hasilnya. Hahahah.. itu kesannya blur karna lensa kameranya kena minyak dari tangannya dia =))

Besaran pinguinnya daripada Khanza :D
Berhubung dulu juga pernah kesini pas Khanza 18 bulan, jadi lucu pas liat perbandingannya dia dulu dan sekarang :D
Khanza 29 bulan
Khanza 18 bulan
 Jalan Pagi
-------------------
Tiap wiken, kalau pagi kami selalu mengajak Khanza jalan2 pagi keliling kompleks rumah. Kadang dia jalan, kadang bawa mobil2annya. Biar kita gak gendong klo dia kecapekan. Tinggal dorong mobilnya doang.

Sabtu kemaren, kami jalan pagi bukan di jalur biasa, yang ini lebih jauh. Gak heran belum setengah jalan..Khanza udah ngeluh kecapekan. Dia mogok..gak mau jalanin mobil2annya.
"Capeeek mamaa..capeeekkk"

Saya nglirik si papa, papa dengan tenang ngluarin duit 50ribu dari sakunya.. trus diayun2kan ke arah khanza.

"Khanza..khanzaa" kayak manggil apaan ajaa -___-"

langsung doong tu anak semangat lagi gerakin mobilnya kearah papa sambil jerit kegirangan
"DUITTTT...DUITTT anja!!!"

Gyahahahhaha anakku reeekk...siapaa yang ngajari kmu kenal duitt, naaakkk =))

Kerja Bakti
-----------------
Minggu pagi diisi dengan acara kerja bakti di kompleks rumah. Waktu dulu masih di Surabaya, tiap kali ada kerja bakti, pasti saya kabur dari rumah. Wkwkkwwk. Tapi seringnya sih yang cewek memang tidak diberdayakan klo kerja bakti karna kalo bapak2nya bersiin got, ibu2nya nyiapin makan. Anak2nya? Ya gak ngapa2in =)).

Berhubung sekarang saya masuk kategori ibu2..jadi ya tugasnya nyiapin makan. Wkwkwkwk. Walo pembagian makanan sudah dibagi2..biar terasa ringan.

Setelah kerja bakti, baru makan siang bersama.

Gak nyangka euy tiba juga saatnya saya suka sama yang namanya kerja bakti rumah. Karna jadi ada waktu silaturahmi dengan tetangga sekitar yang biasanya saat wiken ada acara keluarga masing2.

3 kado dalam sehari
----------------------------
Senin kemaren pagi-pagi dapat kado peralatan bento dari mbak nyun. Kyaaa.. arigato.. makasiiih banyaaak mbaak. Semangaaat bikin bentonya niih. Ossshh.
Kado Peralatan bento.. *kecup mba Nyun, maturnuwuun
Trus siang ternyata dapat arisan LM. Horee..hiihhihi. Bandarnya koq baru dapat setelah 7 bulan jalan =)).
Sore dapat bingkisan ultah dari kantor, isinya? jam dinding, piring dan gelas. Alhamdulillah ^^. 

PS :
Hasil bento-bentoan menggunakan peralatan bento baru. ^^

Salah satu hasil cuter dari kado diatas ^^ lucu yaaaaa
Ayam yang sudah mirip dan bukan jadi2an lagi :p
Variety Show Korea
----------------------------
Okeh..tema yang ini agak jarang saya tulis. Monggo diskip klo anda anti sesuatu yang berbau drama Korea. Pengakuan....saya penikmat drama Korea. Walau tidak fanatik. Berhubung banyak jalan menuju kesana ya jadi ikutan kesana deh :D

Biasanya, saya gak pernah nonton variety show korea, cukup dramanya saja. Itupun gak semua. Ahahah..terlalu banyak. Gak sanggup klo semua. Trus beberapa waktu lalau diracun sama teman sekantor tentang variety show korea Global We Get Married. Tentang variety show dimana pesertanya (disini pesertanya adalah artis/aktor korea) pura-pura menikah secara virtual. Karena judulnya Global, jadi pesertanya dari korea dan luar korea.

Yang saya tonton pertama adalah Tae Cyeon dan Gui-gui (artis taiwan). Karena saya suka si taecyeon sejak drama Drama High-nya. Eh..makin nonton GWGM kesini saya malah jadi suka sama pasangan lainnya yaitu Hongki dan Mina (artis Jepang).

Ini variety shownya klo ada di Indonesia pasti udah di demo abis2an deh =)), pura-pura nikah soalnya temanya.
Anyhow..si Mina cantik dan saya baru ngeh klo saya pernah nonton drama Jepang yang ada dia sebelumnya, yaitu Hungry.
Sukaaa banget nonton cara Hongki dan Mina berinteraksi.
Kesan pertama liat Hongki, ebused..itu cowok dandannya show off abis deh. Trus lama-lama jadi ngliatnya..
Hmm..asyik juga gayanya =)). Saya memang labil.. dan ternyata walau tau itu variety show dengan kata lain gak 100% benar, koq ya tetap aja ada keinginan mereka benar2 jadian in real life. Ahahah gak jelas memang. Tapi karna saya marathon nonton episode ini malam2 sepanjang wiken jadi kayaknya gak afdol klo gak dimasukin ke postingan. Wkwkwwk gak penting ya padahal =))

Widiii...nulis rekapan wiken aja baru ke posting menjelang wiken berikutnya -____-".. dan kalo dilihat-lihat.. ikutan giveaway benar-benar memacu buat nulis ya. Saya jadi garing ide bingung nulis apaan. Giliran ada ide, gak sempat posting. Baah.
Read More..

Monday, 23 September 2013

CasCisCus Khanza 29M + 3D

Aslinya mo diposting pas tepat 29 bulannya Khanza sabtu kemaren, eh lah koq papanya tepar. Jadi gak sempat deh buka-buka blog buat posting. Padahal udah disusun di draft :p
 
Konsep Laki-laki dan perempuan
-----------------------------------
---------
Beberapa kali mengenalkan tentang perempuan dan laki-laki ke Khanza, mulai dari yang paling gampang terlihat.. misal perempuan berarti pake kerudung atau pake anting atau rambutnya panjang.
Sedang laki-laki itu kalau punya jenggot atau kumis atau gak pake anting-anting.
Belum tau lagi nih kalau semisal Khanza liat laki-laki rambut panjang pake anting. Hueehehhe

"Khanza perempuan..karena Khanza pake kerudung dan pake anting"
"Hoo gitu ya mama?"
"Iya..coba deh, klo mama apa?"
"Mama...hmm...mama..."
"Perrr....???"
"PEMEEEENNN... hoyeee..anja mo mam pemeen mamaa"
*trus ngacir ke dapur nyari permen
-______-"

"Khanza, papa laki-laki atau perempuan, dek?"
"Hmm...aki-aki"
"Kenapa coba?"
"Umisss...papa unya umiss...anja ndaaakk...anja anting aja mama"
"Heheeh..iyaa..klo gitu Khanza laki-laki atau perempuan?"
*menjawab dengan mantab dan lantang
"COWEK"
halahhh -____-"

Cuma Mau Sembunyi
-------------------
----------
Khanza : *lempar bros mama ke bawah meja
Mama   : Khanza...koq bros mama dibuang ke bawah meja sih?
Khanza : Ndakkk buwaaang mamaa... bossnya mo cembunyii duyuuu
Mama   : .......


Khanza : *naik tangga sambil bawa bonekanya
Mama   : turuun, dek. Bahaya naik-naik.
Khanza : Ndak papa mama, mayuyi mo naik duyuu
*maruli nama bonekanya

Mama, ciii
-----------
-----
Papa   : Dek, nama teman-teman sekolah Khanza siapa aja?
Khanza : hmm...kemayen..kemayen anja cekoyaahh..ama taqiii..ama ijii..ama.. capaaa yaaa...
              *mikir sambil liat-liat atas dan dagu dipegang2
              capa ya, papaa... anja yupaa..
               Mamaaa ciiiiiiii (mama siiiih)
Mama   : Apa iniiii mama tiba-tiba dibawa2 -_____-"

Cucu, mama
-----------------

Pas lagi baca buku, temennya datang mau main ke rumah
"Khanza..main bareng ya sama kakak Idho..tu kakak Idho mo liat ikan tuuh"

*langsung naruh bukunya, berdiri..sambil bibirnya dimonyongin
"Cucuuuuu maaaamaaa...mau cucuuu!!"
"tadi kan barusan sarapan, ntar lagi ya"
"Ndaaak..cucu agii!!!"

Heee....akhir-akhir ini..tiap kali ngrasa kesel, ngambek atau apapun itu. Khanza selalu bawaannya minta susu. Dilarang ini, minta susu.. disuruh matiin TV, minta susu, mainannya mau dipinjem sama temen, minta susu. Jadi pelarian gitu kesannya ke susu -___-".

Nah, beberapa hari yang lalu itu pas banget susu kalengnya abis. Udah beli sebenarnya..cuma sama si bibi gak dikeluarin. Jadi di dapur kosong. Tiap Khanza minta susu, dibilang abis. Jadi sehari yang biasanya bisa ngabisin 6-8 botol susu. Jadi cuma 2 botol susu. Itupun karna pas mau tidur udah nyari2in aja.

*cross finger
Semogaa bisa jadi langkah awal nyapih si kecil dari dot. Amiiiiinn.

Gak renang
------------------
Khanza punya 2 ban renang hadiah ultah kemaren. Jadi seringnya itu ban dibuat mainan sama boneka2nya.

Mama   : Khanza, mama pinjem doong bannya *nunjuk ban warna ijo
Khanza : Ndak boyeeehh mama. Ini buat dedek apiss (pernah dipinjem sama anaknya sepupu)
Mama   : Ya udah pinjem yang ini aja, ya *nunjuk ban warna putih
Khanza  : Itu...itu.... hmm... buat tita, maaa (tita = nama bonekanya)
Mama   : Yaa...trus buat mama mana doong?
Khanza : Mama ndak ucaahh ban.
               mama gak yenaaang...duduuk aja

Hehehe..inget dia..setiap kali diajakin renang, mamanya cuma duduk doang sambil foto2 =P

Bareng-bareng
------------------
---
Project versi 2.0 masih lama, tapi mulai dari sekarang pengen mempersiapkan si versi 1.0.
Seringnya selalu dijawab gak mau. Tapi ya..namanya usaha yaa =P

"Khanza..mau punya adek?"
"Ndakk ucah mamaa.. udah ada dedek Iya (anaknya tetangga)"
"Lho, dedek Iya kan punyanya kakak Ica. Khanza punya dedek sendiri aja ya"
"Iiih..mama..kan bayeng-bayeng mama dedek Iya-nya. Ndak papaaa"

Emang dikata mainan bisa bareng-bareng, naak.

Ternyata
----------------

sepupu pernah nanya
"Khanza bisa jalan umur setahun dikasih apa sih?"

si bibi nyaut
"Kalo di kampung dikasih itu lho mba, bekas ompolnya diolesin ke lututnya"

Saya nyeletuk
"Ahh..perasaan khanza gak digituin deh bi. Keturunan kali"

lha si bibi malah nyaut
"Siapa bilang.. Khanza dulu bibi gituin koq"
glodagg..saya sama si mas ngakak.

trus bibi nyambung lagi
"Dulu juga dikasih minum pake centong sayur biar cepet ngomongnya. Makanya Khanza kan ceriwis banget mbak sekarang"

Ahahhaha..jadi begitu yaa...ternyata..ckckckck.

Minggu ini gak ada bento buat bekal Khanza. Menunya gak bisa dibuat bento sih =P. Menu dari sekolah jagung rebus, donat, agar-agar. Hihihih. Ya sutra lha. Itung2 ngasih waktu buat nyari ide dan ngumpulin peralatan bento. Huehehhe. 
Read More..

Tuesday, 17 September 2013

Birthday Certificate Present

Hari ini jatah usia saya berkurang lagi setahun. Seperti tahun lalu, suami lagi-lagi bukan orang pertama yang mengucapkan Selamat Ulang Tahun atau apapun itu tapi email dari Kaskus =P plus pagi tadi kita sama-sama bangun kesiangan jadi begidak begiduk deh suasana pagi..mana si unyil bawaannya nempel mulu. Lepas dikiit.. "Maaaamaaaaa" *sampe mamanya ke kamar mandi digedor2 pintunya suruh keluar -_____-"


Sepanjang hari di kantor si mas gak bahas apa-apa juga atau tanda-tanda dia ingat ultah istrinya. Udah mikir sih....pasti pengen ngasih kejutan deh sama istrinya ini dibeliin mobil kek atau emas segunung =P tapi koq ya tetep aja ngrasa bete pas dibilang gak bisa jemput karna ada job dadakan. Barang dari warehouse belum keluar ato something gitu deh katanya di whastapp. Ya sutra....ngebus lha saya...dengan niatan.. kalau suami gak inget ultah istrinya beneran ya wess..tak jalan-jalan wae lhaa ke the one and only mall di Cikarang. *edisi mutung.


Untungnya koq diingatkan kalau sekarang ini tanggal sekarat.. gajiaaannn kapan dataang gajiaaannn?? *manggil gajian pake toa. 
Jadi pas si mas nyuruh saya pulang dulu aja biar bisa bareng2 ngemall-nya... saya iya-iya aja. Belajar dari pengalaman tahun lalu, saya milih naik ojeg aja dari depan perumahan.. ben klo ada kejutan beneran, muka masih agak kecean dikit dan gak lecek bin bau kecut kena kringet.

Sampe rumah, eh lha koq si bapaknya anak(-anak) udah nongol aja di depan pagar. Katanya mo pulang malam paaakk. =P. Saya buka pintu...dan taraaa....

Apaaan tuh di depan TV hadiah dari kantor
Apaaan siih..gak keliatan??
Hoo ternyata Sertifikat Ulang Tahun dari pak suamiww ^^
Kyaa...saya terharuu..."suamikuuuwwww.. "
dan suami membalas "istrikuwww..."
*lalu ada Bae Suzhen siluman ular putih lewat

Ihik..ihikk...makasiiih papaaa.. 
pas meluk istrinya yang sempet mewek buat ngucapin selamat ulang tahun, si mas nyeletuk
"Karna kita pada lagi belum gajian dan keuangan sekarat, kadonya ini dulu ya maa.. ntar klo udah gajian boleh lha beli kado lagi"
Ahahahah.. apakah ini pencerahan kode boleh belanja setelah gajian pa? =P

Makasih suamiku, istrimu ini terharu dikasih kado manis kayak gitu. Bismillah ya..semoga bisa menjadi pribadi, anak, istri dan ibu yang lebih baik buat orangtua, suami dan anak kecil yang udah mulai jadi abg aka anak bayi gede. Amiin. 
Read More..

Monday, 16 September 2013

CasCisCus Khanza 29M-6D

Udah dibilangin berapa kali
-----------------------------------------
Lagi makan, Khanza disuapin papanya
"Anja aja papa"
mau makan sendiri, tapi mata gak bisa lepas dari TV dan tangan gak
bergerak, jadi papa tetap nyuri2 nyuapin si krucil
"ANJA aja ... ANJAAAAA...BUTAAAN papa" dengan nada yang sama persiiiss
klo papanya ngomel sudah-berapa-kali-dibilangin-koq-gak-nurut-juga =P.

Catit duda
-----------------

Pas mama gak masuk kerja dan papa mo nganterin ke dokter.
Kita pamit sama Khanza
"Mama sama papa ke dokter dulu ya"
entah karna dia ngeh klo mama papanya gak pake seragam, langsung ngerajuk Khanza
"Anja ituuut. Niih niih..anja catitt duda mamaaa"

Bibi bobo, mabok
---------------------------

Kalau lagi gak mau dipegang sama si bibi, Khanza langsung ngluarin jurus andalan
"Ndak..ndak cama bibi. Bibi bobo..mabok"
dia inget pas diajak jalan2 naik mobil dan bibi tepar sepanjang
perjalanan karna mabuk kendaraan :D

Siapa yang nangis?
---------------------------------

Beberapa kali Khanza nangis kalau sekolah pas bibi disuruh keluar.
"Khanza tadi nangis gak sekolahnya?"
"Ndak...ndak naniiis"
"Trus siapa yang nangis?"
"Anja"
ahahah kita ngakak.. nah..itu ngaku..

belakangan.. dia merubah jawabannya
"Siapa yang nangis?"
"Anak-anak"
"Hee..anak-anak siapa?"
"Anak Anja"
kekekekkeke...


Flowery Fried Rice Bento
-----------------------------------------
Bento yang dibuat dengan waktu yang mefeeeet plus si krucil yang mo 'bantuin' mama ngutak-ngatik. Akhirnya buat seadanya aja. Kekekeke. 
Nasi goreng dikasih potongan wortel yang dibentuk pake nori puncher... 
>saya ulangi lagi.. pake NORI PUNCHER..
iya saya ulangi lagiiii biar jelas.. N-O-R-I  P-U-N-C-H-E-R...
ahahah iyaaa nori puncher pertama saya. Kyaaa kyaaa. 

Flowery Fried Rice
Bunga (iya itu bunga lho niatnya :p) dibentuk dari telur dadar, tengahnya pake sosis biasa. 
Komentar Khanza :
"Waaahh...baduuusss ya mamaaa...."
*ngambil wortel bentuk bunga
"Yaa..mama...bunana tutuusss...gimanaa iniiih...???

Dan kata bibi bekalnya abis..trus seharian minta dibikin nasgor kayak bekalnya. Heheheh. 



Read More..