Recent Posts

Friday, 21 October 2011

Masuk Rumah Sakit

Orangtua mana yang tidak sedih bila anaknya sakit. Kalau bisa memilih..mending diri sendiri deh yang sakit daripada makhluk mungil yang dititipkan Allah pada kita. Iya kan?
Baru-baru ini, kami diberi 'kesempatan' oleh Allah untuk mengingat kembali betapa kasih sayang orangtua itu tiada tara.

-----------------------------

13 Oktober 2011
Kamis sore badan Khanza agak anget, tapi tidak gitu rewel. Pu*nya ijo, mungkin karena 2 hari kemaren saya makan jus pare buat booster asip ya.

14 Oktober 2011
Jumat paginya ini masih terasa anget.. saya dan mas tetap ngantor seperti biasa sambil memantau dari kantor.

15 Oktober 2011
Seharian cerah ceria dia...becandaan mulu sama saya :). Seneng denger dia ketawa ketiwi ngakak gitu. Anak kami sudah besar..bentar lagi sudah 6 bulan :).
Sabtu malamnya ini demam lumayan tinggi, sampe tembus 38,6

16 Oktober 2011
Minggu pagi ke Poli anak, Khanza demam sampe 39.1. Kata dokter kena radang, dikasih obat penurun panas yang lewat anus plus tempra dan antibiotik. Senyumnya udah jarang-jarang. Rewel mulu. Untungnya minumnya masih kenceng.
Semalaman reweeel teruus gak bisa tidur.

17 Oktober 2011
Jam 1 dini hari kebangun karena Khanza nangis n ternyata demamnya tinggi, sampe 39.7!. Si mas inisiatif langsung dibawa ke UGD.
Di UGD di ukur lagi suhunya lewat telinga tembus 40.4 >_<.
Dokter jaga menawarkan untuk di rawat, karena panasnya udah tinggi banget n dikasih obat penurun panas yg dari anus pun gak mempan.
Di UGD ini dicoba pasang infus sampe 3 kali. gak bisa masuk.
Pembuluh darahnya tipis katanya. Huee...mewek2 ngliat anak sekecil itu di tusuk2.

Setelah dapat kamar, dicoba lagi untuk pasang infus. 2x tetep gagal.
Dan saya hanya bisa menunggu diluar ruangan sambil mewek2.
Gak kuat nunggu didalam.

Agak lama...mas keluar dengan tampang sebel..
Khanza tetap belum berhasil diinfus. Duh Gustiii... :(.

Pas dokter visit, dia menerangkan tentang hasil labnya. Kadar leukosit dan CRP khanza diatas normal. Tandanya itu badannya lagi melawan virus yang lagi menyerang.

Bayi, perempuan khususnya, rentan terkena infeksi virus. Bisa lewat saluran pernafasan, oral, ataupun saluran kencing.

Makanya Khanza pun harus cek urine. Dan kata si dokter lagi, jalan satu2nya untuk memasukkan antibiotiknya ya lewat infus..agar bekerja lebih cepat.

Dan yakk..sekali lagi Khanza dicoba untuk diinfus. Alhamdulillah berhasil *sujud syukur.

Legaaa banget.. meski si kecil tetap nangis ngejer2. Hasil urine menunjukkan hasil yang bagus. Berarti virus datang tidak melalui saluran kencing. Mungkin udara, atau oral.
si mungil yang terbaring tak berdaya--------------------------
Kami di RS sampe hari Rabu, 19 Oktober. Sepanjang malam, Khanza harus kami gendong..karena setiap kali ditaruh d tempat tidur ia menangis.
Tiap kali diganti popoknya, nangis. Ngliat suster, nangis. Diukur suhu, nangis, Ngliat saya, nangis T_T. Hiks..kasiaan ngliatnya.
Nempelnya ke bapaaaknyaa mulu. Ke saya cuma pas haus doang..klo udah kenyang...nangis lagi deh..minta balik d gendong bapaknya. >_<.

Alhamdulillah sekarang kondisinya sudah baikan..sakit kayak gitu sekali aja y sayaang...sehat teruus ya bis gini.

Eia btw ...hari ini pas usia Khanza 6 bulan lhoo.. alhamdulillahh... :)

0 comments:

Post a comment